Skip to content

Inilah Destinasi Durian di Pasuruan

April 18, 2012

Durian adalah nama tumbuhan tropis yang berasal dari Asia Tenggara, sekaligus nama buahnya yang bisa dimakan. Nama ini diambil dari ciri khas kulit buahnya yang keras dan berlekuk-lekuk tajam sehingga menyerupai duri. Sebutan populernya adalah “raja dari segala buah” (King of Fruit), dan durian adalah buah yang kontroversial. Meskipun banyak yang menyukainya, sebagian yang lain muak dengan aromanya.

Sesungguhnya, tumbuhan dengan nama durian bukanlah spesies tunggal tetapi sekelompok tumbuhan dari marga Durio. Namun demikian, yang dimaksud dengan durian (tanpa imbuhan apa-apa) biasanya adalah Durio zibethinus. Jenis-jenis durian lain yang dapat dimakan dan kadangkala ditemukan di pasar tempatan di Asia Tenggara di antaranya adalahlai (D. kutejensis), kerantungan (D. oxleyanus), durian kura-kura atau kekura (D. graveolens), serta lahung (D. dulcis). Untuk selanjutnya, uraian di bawah ini mengacu kepada D. zibethinus.

Durian Pasuruan

Buah Durian merupakan sala satu komoditi unggulan Kabupaten Pasuruan. Beberapa wilayah Kabupaten Pasuruan yang menjadi sentra produksi buah durian antara lain Kecamatan Lumbang, Pasrepan, Puspo dan Tutur. Produksi buah durian di Kabupaten Pasuruan mencapai ± 13.970,08 ton/tahun dengan luas lahan produksi sebesar 899,96 ha.

Jenis-jenis durian yang tumbuh di Kabupaten Pasuruan antara lain dari jenis lokal, durian petruk, durian montong, dan lain-lain. Dari jenis tersebut yang menjadi andalan adalah jenis petruk dan montong karena keduanya mempunyai ciri buah besar dan tebal, aroma buah kuat, rasa manis, serta biji kecil.

Pada waktu musim panen sepanjang jalan Purwosari – Lawang Malang dan Pasuruan – Grati banyak dijual hasil panen durian dari sentra-sentra produksi yang ada. Selain dipasarkan di wilayah Kabupaten Pasuruan, buah ini juga dipasarkan sampai wilayah Malang, Surabaya dan Jakarta.

Guna pengembangan  serta meningkatnya produksi durian maka ada beberapa wilayah Kabupaten Pasuruan yang potensial untuk ditanami durian antara lain Kecamatan Lumbang, Puspo, Tutur, Pasrepan, Purwodadi, dan Purwosari. Sedangkan luas yang potensial sebesar 1.500 ha.

Dari beberapa Kecamatan di Kabupaten Pasuruan penghasil durian tersebut, terdapat destinasi yang sering dituju oleh beberapa pecinta durian. Letak destinasi tersebut adalah:

1. Kecamatan Tutur: terdapat di sepanjang jalan Purwosari-Tutur (menuju Nongkojajar) yang tepatnya terdapat di desa Ngembal. Di tempat ini juga terdapat Bhakti Alam, yaitu sebuah tempat wisata yang terkenal dengan buah duriannya, baik dari segi penelitian, pembibitan sampai dengan penyediaan buah durian untuk dijual. Jenis Durian yang terdapat di Tutur ini meliputi Durian  Kunir, Ketan, Merica dan Durian Matahari

2. Kecamatan Purwosari: lokasi tempat penjualan durian yang umum di Kecamatan Purwosari adalah di sepanjang jalan raya Purwosari – Lawang Malang. Namun, jika anda ingin menikmati durian yang langsung ngunduh dari pohon, anda bisa kunjungi Desa Sumber Rejo tepatnya Dusun Kucur dan seputaran Desa Tejowangi.

3. Kecamatan Purwodadi: durian yang berada di Purwodadi ini bisa anda temui di beberapa Desa Gerbo, Dawuhan Sengon, Cowek dan Tambak Sari. Anda akan mendapatkan durian yang berkualitas apik karena langsung masak dari pohon.

4. Kecamatan Puspo dan Pasrepan: dua kecamatan ini merupakan penghasil durian terbanyak di Kabupaten Pasuruan. Selanjutnya, disusul Kecamatan Lumbang dan Tutur. Penyebaran durian di Puspo dan Pasrepan didominasi untuk memenuhi kebutuhan (dijual) di luar kota. Namun, jika musim durian tiba, anda akan menemukan angkringan durian sepanjang jalan Pasrepan – Puspo – Tosari.

Terdapat banyak nama lokal. Nama terbanyak ditemukan di Kalimantan, yang mengacu pada berbagai varietas dan spesies yang berbeda. Durian di Jawa dikenal sebagai duren (bahasa Jawabahasa Betawi) dan kadu (bahasa Sunda). Di Sumatera dikenal sebagai durian danduren (bahasa Gayo). Di Sulawesi, orang Manado menyebutnya duriang, sementara orang Toraja duliang. Di Pulau Seram bagian timur disebut rulen.

Keanekaragaman Durian

Durian sangat beraneka ragam. Sebagaimana disebut di muka, beberapa spesies selain durian benar (D. zibethinus) juga dianggap sebagai durian. Di Indonesia tercatat ada 20 spesies anggota Durio (dari hampir 30-an jenis), sembilan di antaranya dapat dimakan. Durian yang benar pun memiliki banyak variasi. Lembaga penelitian di Indonesia, Malaysia, dan Thailand telah merilis berbagai kultivar durian unggul. Selain itu terdapat pula ras-ras lokal yang dikenal baik namun belum mengalami tahap seleksi untuk meningkatkan kualitasnya.

Terdapat lebih dari 55 varietas/jenis durian budidaya. Hingga 2005 terdapat 38 kultivar unggul yang telah diseleksi dan diperbanyak secara vegetatif. Beberapa di antaranya:

  • ‘Gapu ‘, dari Puncu, Kediri,Jawa Timur
  • ‘Hepe’, bijinya kempes dengan daging tebal
  • ‘Kelud’, dari Puncu, Kediri, Jawa Timur
  • ‘Ligit’, dari Kutai
  • ‘Mawar’, dari Long Kutai
  • ‘Ripto’, dari Trenggalek
  • ‘Salisun’, dari Nunukan
  • ‘Selat’, dari Jaluko, Muaro Jambi
  • ‘Sememang’, dariBanjarnegara
  • ‘Tong Medaye’, dariLombokNTB
  • ‘Bentara’, dari Kerkap, Bengkulu Utara
  • ‘Bido Wonosalam’, dari Jombang, Jawa Timur
  • ‘Perwira’, dari Simapeul, Majalengka
  • ‘Petruk’, dari Dukuh Randusari, Desa TahunanJepara, Jawa Tengah[8]
  • ‘Soya’, dari AmbonMaluku
  • ‘Sukun’, bijinya kempes dengan daging tebal
  • ‘Sunan’, dari Boyolali
  • ‘Kani’ (“chanee”, durian bangkok)
  • ‘Otong’, (alihnama dari durian “monthong”, durian bangkok, di Malaysia disebut klon D159)
7 Komentar leave one →
  1. de'vivie permalink
    Mei 8, 2012 2:06 am

    maz ayik…nek hunting duren,,,rah tau di umani aq…

  2. yan-architect permalink
    Mei 17, 2012 8:25 am

    asww…wah asik ya durennya…..

  3. Omer permalink
    Mei 26, 2012 1:40 pm

    Heran ada yang ga suka dengan durian

  4. Desember 24, 2014 3:58 pm

    kerreen pengen balik kampung…
    ayo bangkitkan pasuruan dengan ribuan tempat wisatanya di http://www.transbromo.com

  5. Desember 14, 2015 10:06 am

    Kalau saya mau nyari duren petruk atau monthong langsung ke kebun, adakah kebun yg Mas Ayik rekomendasikan? (nama & alamatnya) Tengkyu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: